Lampung…. I’m here

Akhirnya…… nyampe juga di Bandar Lampung setelah lama di mobil 9 jam perjalanan. Jadi gue bertiga (gue, bang Monang, dan French Fries) berangkat jam 12 siang trus nyampe Lampung jam 9 malem. Sekarang sihhh udah di dalem kost-an.

Tadinya gue pikir si French Fries mau gantian nyopir ama gue, ehhh gak taunya dia bablas 9 jam nyopir sendirian. Yaaa udah bagus lah…. Mampir bentar di Komering untuk beli duku 15 Kilo (kata French Fries sih buat oleh² di rumahnya), trus kita makan siang di RM Pagi Sore.

Oke perjalanan diteruskan…. sepanjang jalan ada puluhan kali gue nemuin pos TPR dan razia polisi. Hehehehe, polisi² itu terang²an banget minta duit ama sopir truk. Ada yang ngasih seribu perak, ada juga yang keliatan ngasih 5ribu. Gileee… kalo setiap polisi nongkrong bisa nyetopin 100 truk aja, berarti dia udah dapet jatah makan siang 500ribu sehari. Kan kasian ama sopir truk nya yaaa…….. Anggep dia perjalanan dari Jakarta mau ke Medan bawa Sembako. Sepanjang perjalanan Lampung – Palembang aja dia mesti ngelewatin ± 15 pos TPR dan razia polisi. Berarti itung²an kasarnya, dia mesti ngelewatin ± 75 pos dan mesti ngeluarin duit Rp. 375.000, itupun kalo polisi atau orang DLLAJ nya mau dikasih goceng…. kalo gak mau ??? Yaa tambah bengkak lagi lahh biaya nya.

Pemandangan mulai membosankan ketika masuk daerah Gunung Madu sebelum Menggala. Sepanjang ± 50Km di kanan kiri jalan cuma kebun tebu dan kebun nanas aja yang keliatan. Gak ada satu pun rumah penduduk. Tapi jalannya super duper bagus dan lurussss bukan maen. Gak kerasa lahh tau² udah ampir nyampe aja ke Bandar Lampung.

Mampir sebentar di Masjid pas belokan ke Metro, kita shalat maghrib di situ. Nahhh abis dari situ baru mulai adanya kehidupan yang lumayan rame, karena ternyata kita udah nyampe di Metro. Kota yang lumayan rame lahhh. Dua jam dari situ, kita baru masuk ke kota Bandar Lampung. Hehehehe, karena cacing udah pada tereak² minta makan…. akhirnya mampir bentar di Seafood Marsada untuk makan kepiting saus padang dan gurame saus tiram. Yuuummmmmmyyyyyyyyy………..

Sekarang saatnya berburu kost-an. Kalo dari informasi Lody sihh ada beberapa kost-an di sekitar TTC itu dan harganya 500ribuan sebulan. Ubek-ubek jalanan kota Bandar Lampung, ahirnya berlabuh juga di Pondok Apple Green Jl. Gatot Subroto No. 57. Kalo kamar yang pake AC, sebulannya 1250ribu dan kalo seminggu 450ribu. Itu itungan kalo sekamar berdua. Karena gue berdua ama bang Monang dan gak perlu yang AC, yaaa udah ngambil kamar yang biasa seharga 750ribu sebulan. Lumayan lahhh udah termasuk cuci-gosok dan isi kamar udah lengkap.

Udah ahhh…. tidur dulu, besok mulai bekerja !

Buat komentar

Tambahkan komentar Anda disini, atau trackback dari website Anda sendiri. Anda juga dapat subscribe ke komentar-komentar via RSS.

Alamat email Anda tidak akan pernah di-share. Kolom yang harus diisi telah ditandai *