Padang….. terharu terus mengecewakan

Yap….. next destinantion is Padang. Emang dasar KutuLoncat !!!
Tapi ke Padang termasuk pengalaman terbang gue yang cukup mengesankan. Gue berangkat tanggal 23 April 2007 pake flight GA-164. Sebelum take-off, pilot nya cerita panjang lebar soal perjalanan yang bakalan kita tempuh. Mulai dari lama perjalanan, jaraknya, trus ketinggian pesawat, cuaca yang diperikirakan, sampe cerita soal berapa jam terbang pilot dan co-pilot nya juga lohh.

Tapi yang paling mengesankan adalah waktu mau nyalain mesin jet untuk siap take-off, pilot nya ngucapin “Bismillaahirrahmaanirrahiim……”. Bukan main, selama puluhan kali gue terbang pake pesawat, baru kali ini gue denger ada pilot yang baca basmallah dan pake pengeras suara juga. Mantap dan yakin aja gue terbang saat itu.

Dan bener lohh….. Sepanjang perjalanan hampir gak ada satu goncangan pun yang kerasa. Dan sekali lagi, pas landing saat ban pesawat ampir nyentuh landasan, Pilot nya ngomong gini : “Bismillaahirrahmaanirrahiim……”. Coba yaa semua pilot yang muslim punya kebiasaan kayak gitu, pasti semua penumpangnya bisa tenang. Soalnya tiap penumpang muslim yang denger ucapan kayak gitu pasti spontan bakal ngikutin. Itu berarti kan si Pilot secara gak langsung udah ngajak seluruh penumpang untuk melakukan ibadah dengan mengawali segala sesuatu nya dengan basmallah.

Oke langsung pindah cerita aja yaa…..
Gue nginep di Hotel Rocky persis di sampingnya supermarket Suzuya, daerah pusat kota sihh. Tapi yang paling mengecewakan dari kota ini adalah kalo udah jam 8 malem, sepi nya minta ampun. Angkot udah jarang… toko-toko udah pada tutup… tempat makan udah pada disapu dan di-pel… pokoknya kayak gak ada kehidupan lagi deh. Jadi yaa kalo mau makan malem, harus nyari pas keluar kantor alias sebelum maghrib.

Dan satu hal lagi yang mengecewakan adalah tertundanya integrasi dan test-call project TSEL 3G di Padang gara-gara Sigtran dari MGw ke arah Router blom ada alokasi port nya. Udah gitu pas mau integrasi NodeB ke RXI pun tertunda gara2 link HighCap nya blom siap lantaran blom dapet ijin untuk masang antena di tower nya PT. Telkom. Soalnya di Padang ini, Telkomsel masih numpang di gedung nya Telkom dan antena2 transmisi juga numpang di tower nya Telkom.

Akhirnya setelah diskusi dan tawar-menawar ama boss FT, akhirnya gue ama Pak Yudi dibolehin pulang asalkan NodeB Integrator nya udah siap dilepas untuk integrasi sendiri. Yaaa kalo bahan2 untuk integrasi kayak Generator Script, trus Matrix, dan generated-script sihh udah gue bikin semua. Si Annas tinggal make doang….. berarti bisa dilepas dan gue boleh pulang dong. Abis males sih di padang lama-lama…. kotanya gak enak. Hehehehe, no hurt feeling yaa buat orang Padang.

Buat komentar

Tambahkan komentar Anda disini, atau trackback dari website Anda sendiri. Anda juga dapat subscribe ke komentar-komentar via RSS.

Alamat email Anda tidak akan pernah di-share. Kolom yang harus diisi telah ditandai *