SALAH…

Semua orang pasti pernah melakukan salah…. tapi cuma segelintir yang mau mengakui dan belajar dari kesalahan itu. Bahkan ada sebagian yang mengakui kesalahannya tapi “seolah tidak sadar” kalo itu salah. Gue pernah menjadi salah satu dari kelompok yang terakhir disebut itu tadi.

Salah dan benar memang kerap jadi bahan perdebatan, tapi apa loe semua pada percaya bahwa kadang perlu sebuah momentum khusus yang bisa bikin orang sadar kalo dia itu salah atau setidaknya merasa pernah berbuat salah. Mungkin saat dia berbuat kesalahan, dia sadar betul bahwa apa yang dia lakukan itu adalah salah, tapi saat itu gak ada satupun orang yang mengingatkan kalo dia itu salah. Sehingga akhirnya dia terbawa sugesti alami bahwa itu salah tapi “tidak apa-apa untuk dilakukan”. Dan akhirnya… justru sugesti itu membawanya menjadi orang yang mempermalukan diri sendiri di hadapan orang lain. Aneh ??? Bingung ???

Yaa sebenernya semua basa-basi di atas itu tadi nyeritain tentang diri gue sendiri. Untuk temen2 yang pernah baca tulisan gue sebelumnya di Blog ini tentang apa yang pernah gue lakukan waktu di Palembang, mungkin tau apa yang gue maksud. Tapi untuk yang blom pernah baca, sorry kalo gue bikin loe semua bingung… soalnya tulisan itu udah gue apus. Lagian udah gak penting banget juga untuk di-publish.

TUlisan itu udah hampir 2 bulan gue pajang dan gue biarin jadi konsumsi temen2 gue yang baca Blog ini. Tanpa gue sadarin… gue justru nelanjangin diri gue sendiri di depan umum. Masya Allah, kenapa gue gak sadar selama ini ? Masih inget soal momentum yang gue sebutin di awal2 tulisan ini ? Yaaaa…. gue gak tau kenapa justru hari ini momentum itu nonjok gue cuma lewat tulisan seorang gadis mungil adek gue yang ditulisnya lewat chatt-room. Gue malu banget dan speechless baca komentar2 dia soal tulisan gue itu. Thanks banget buat adek gue dari Pajar Bulan yang udah ngingetin dan bikin gue sadar kalo kesalahan yang gue buat itu bukan untuk diumbar-umbar dan menjadi bahan tertawaan orang. Tapi gue tetep bingung…. kenapa baru hari ini gue sadarnya ? Padahal bukan cuma dia doang yang ngomong kayak gitu, udah banyak temen2 gue yang negor baik lewat komentar Blog maupun lewat chatt-room. Kenapa harus ama dia yaaa gue kena tonjok nya ? But anyway, setidaknya gue tau masih banyak orang yang perduli dan perhatian sama tingkah laku dan gerak-gerik gue selama ini. Thanks yaaaa…

Watawa shaubil haqqi… Watawa shaubish shabr

Buat komentar

Tambahkan komentar Anda disini, atau trackback dari website Anda sendiri. Anda juga dapat subscribe ke komentar-komentar via RSS.

Alamat email Anda tidak akan pernah di-share. Kolom yang harus diisi telah ditandai *