Gak ada yang percaya tampang gue yaaa ?

Jadi ceritanya gini…..
Abis menikmati long-wiken, Senin kemaren gue disuruh bokap untuk ngurus ke Bank soal rencana pengajuan kredit. Maklum lahhh, karena bokap udah gak produktif lagi…. sementara masih banyak masalah keuangan yang mesti diselesaikan, akhirnya gue harus memberanikan diri untuk take the risk untuk mengambil alih dan menyelesaikan masalah ini.

Jadilah gue pergi mondar-mandir ke Bank Mu’amalat dan Bank Syariah Mandiri  untuk tanya-tanya informasi seputar pengajuan pembiayaan

Tapi emang tampang gue ini yang imut2 atau tampang penipu kali yeee ? Pas gue nyambangin Bank Mua’amalat Cabang Fatmawati, gue diminta untuk nemuin Ibu Aida Siregar (salah satu staff Marketing). Gilaa….. kesan pertama gue ke dia aja udah aneh. Gak seperti tipikal orang Marketing yang banyak senyum, dia malah keliatan judes dan ketus. Yaaa udah gue gak perduli lahh, dan langsung gue ceritain apa maksud gue nemuin dia. Dan bener seperti kesan gue di awal, dia nanggapinnya dengan males2an. Kayaknya dia gak yakin kalo gue bisa mbayar cicilan tiap bulannya ke Bank. Lahh wong gue dateng dengan gaya seharian gue kalo kerja…. kemeja lengan pendek pake jaket Reebok ijo dan celana jeans. Mungkin itu yang bikin dia gak yakin dan kayaknya nyangka kalo gue cuma mau nanya2 doang. Ngeliat gelagat dia yang males2an, setelah ampir 5 menit ngobrol…. gue langsung pamit pulang dan bilang terima kasih. Yang gue aneh, mestinya kan orang marketing (terutama Bank, yang mesti jaga reputasi) gak pilih2 kasih terhadap calon Customer. Mestinya kan dilayani dengan ramah dan bersahabat dulu, urusan deal atau enggak kan urusan belakangan.

Tapi itu belom seberapa….. gue ada cerita lagi pas ke Bank laen.Jadi kan pulang dari Bank Mu’amalat itu masih sekitar jam 2 siang, jadi gue masih punya waktu untuk nanya2 ke Bank laen. Karena udah terlanjur nanya2 ke Bank Syariah, akhirnya yang kepikiran di gue yaaa sekalian nanya2 juga Bank Syariah Mandiri. Mumpung di Plaza Pondok Indah ada kantor cabang nya, sekalian jalan pulang ke kantor.

Di sana gue disuruh Satpam untuk nunggu, karena orang marketing nya lagi sibuk. Bete bangeeeeddddddddddd, karena gueharus nunggu sekitar 45menit baru ada orang marekting yang mau nemuin gue. Itu pun kesannya ampir sama kayak di Mu’amalat tadi……. Pak Iwan, begitu nama orang marketing di BSM itu. Kalo liat dari sikap dan cara dia nyambut gue sihh masih lumayan dibandingin Ibu Aida di Bank Mu’amalat tadi. Pak Iwan mau senyum dan tampak ramah waktu memperkenalkan diri.

Tanpa basa-basi lagi (karena udah sore), gue langsung nyerocos ke Pak Iwan soal niat gue. Tapi apa mau di kata, kayaknya emang tampang gue ini kurang meyakinkan…… lagi2 gue ditolak dan dia bilang kalo mereka gak bisa memproses aplikasi yang bakal gue ajuin. Kayaknya sih dia juga gak yakin ama kemampuan gue, karena emang tampang gak meyakinkan sihhhh. Yaaa udah lahhh….. pulang aja lah gue.

Sampe’ di rumah gue mikir…… gimana caranya yaaa supaya mereka mau nge-dengerin gue dan mau percaya serta yakin sama apa yang gue omongin. Hehehehe, daripada gue pusing mikirin itu, akhirnya gue ngajak bokap gue untuk nemenin keliling ke Bank nanyain soal informasi proses pengajuan pinjaman ini.

Dan bener !!!!!
Kemaren pagi gue berdua ama bokap dateng ke Bank BNI di Melawai, Ibu Sandra Hermi yang nyambut gue berdua. Gue biarin bokap gue nyerocos duluan dan nyampe’in maksud kedatangan kita. Ajaib nya….. Ibu Sandra itu justru welcome banget dan langsung mau membantu proses pengajuan aplikasi gue itu. Wahhhh berarti emang tampang gue aja yang gak bener nihh. Padahal saat itu gue cuma pake baju kaos dan celana jeans, karena emang rencananya abis dari situ mau langsung loncat ke Pekanbaru. Tapi emang sihhh bokap kemaren itu pake kemeja lengan panjang, celana bahan, dan sepatu mengkilat. Mungkin Bu Sandra itu ngeliat bokap gue, dan bukan ngeliat gue. Makanya dia welcome dan ramah banget waktu itu yaaaa, hehehehehehe. Yaaa penting proses lancarrrrrrr, tinggal nunggu hasilnya dehh

3 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()