Insinyur Indonesia minta proteksi ???

Gue kaget lohhh ngebaca berita di detikCOM siang ini. Gimana enggak….. masa’ Insinyur2 kelas kakap yang tergabung dalam Persatuan Insinyur Indonesia (PII) minta proteksi ke Pemerintah. Gak salah tuh Om ???

Emang sihh di berita itu gak terlalu jelas proteksi seperti apa yang dimaksud sama om-om insinyur itu. Kalo persepsi gue baca berita itu adalah :

Para insinyur itu minta proteksi ke Pemerintah perihal peluang kerja mereka di Indonesia setelah penerapan AFTA 2015 nanti. Kayaknya mereka minta ada jaminan dari Pemerintah supaya mereka mempunyai peluang yang lebih besar dibanding insinyur import nantinya dalam hal mendapatkan pekerjaan di Indonesia.

Kalo persepsi gue tadi itu bener, kok gue ngeliatnya malah aneh yaaa. Insinyur kok cengeng ??? Pede dikit napa sihhhh, kenapa harus takut bersaing ? Kenapa harus minta proteksi ? Gak yakin ama kemampuan sendiri ? Gimana mau ikut perang kalo dari awal udah takut dan blom apa-apa udah minta proteksi…
Kalo emang persepsi gue salah…… tolong diperbaiki yaaaa.

Sebagai salah seorang insinyur baru di Indonesia, gue paling gak setuju sama sikap mereka. Emang sihhh Infrastruktur dan SDM Indonesia masih blom siap untuk menghadapi AFTA 2015 nanti. Tapi itu bukan berarti semua SDM di Indonesia blom siap. Yang dikhawatirkan justru adalah para petani dan orang2 yang bergerak di sektor UKM. Karena pada saatnya nanti penerapan AFTA 2015, maka produk2 asing dapat dengan mudah masuk ke pasar Indonesia. Bayangin seandainya UKM-UKM kita tidak bisa bersaing untuk menghasilkan produk2 yang bisa lebih dipilih oleh konsumen.

Tapi kalo untuk SDM teknologi seperti Insinyur, kita udah lumayan siap kok. Ada ratusan bahkan ribuan Engineer (bahasa kerennya dari Insinyur) Indonesia yang saat ini sedang melanglang-buana di negeri orang. Mereka bekerja sebagai agent (istilah yang biasa gue kenal di dunia Telco), dengan status kontrak jangka pendek. Dalam setahun mereka itu bisa 2-3 kali pindah negara dan pindah project. Gajinya bukan maen mulai dari US$ 5000 sampai dengan US$ 15000 sebulannya. Bahkan gaji segitu itu bersih, karena akomodasi ditanggung, dikasih apartement, mobil untuk transportasi dalam kota, SIM Card untuk bisinis, dan tiket pulang pergi dari/ke Indonesia.

Pengen tau apa alesan pada Engineer itu keluar negeri ?Yaaa karena di Indonesia mereka gak cukup dihargai dari sisi penghasilan. Mana ada sihh perusahaan di Indonesia yang mau ngebayar gaji engineer nya US$ 5000-15000 sebulan ? Engineer di Indonesia dihargai paling sekitar IDR 3juta-25juta sebulan. Harga segitu karena memang standard salary di Indonesia masih jauh di bawah negara lain. Memang sihh kalo kita ngeliatnya cuma di Indonesia, gaji Engineer kita udah lumayan gede. Tapi nilai itu kecil bangettt kalo kita ngeliat satandar negara lain.

Mungkin ada yang bilang : “Jangan dibandingin dong Indonesia ama negara lain, kita kan baru berkembang sementara negara lain udah banyak yang maju.
Heyyy….. biarpun kita negara yang baru berkembang, tapi kualitas Engineer kita itu udah setara dengan Engineer negara maju. Buktinya yaaaa itu tadi, banyak Engineer kita yang bisa kerja di Perusahaan asing di luar negeri. Dengan kata lain, kualitas mereka diakuin dong sama Perusahaan2 itu… dan mereka dianggap mampu untuk mengerjakan pekerjaannya.

Soooooo………………. kenapa harus takut bersaing Om ??? Yakin dong sama kemampuan diri sendiri. Benahi diri sendiri kalo mau sanggup bersaing dengan Engineer negara lain pada tahun 2015 nanti.

2 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()