Pekanbaru -> Padang by car

Gue sebenernya gak pernah ngebayangin bakalan berangkat ke Padang naek mobil kemaren itu. Kirain bakal dikasih tiket pesawat ama Boss FT, ternyata ama Boss Petrus malah dipinjemin mobil kantor. Yooo wess akhirnya disopirin ama Iyan.

Kemaren itu gue minta ke mBak Anni (tukang ngurus mobil kantor di Pekanbaru) untuk nyediain mobil sekitar jam 7 malem di TTC Kenanga. Gue memang rencananya mau berangkat jam 7 malem itu. Tapi ternyata kerjaan belom beres sampe’ jam segitu lantaran dokumen ATP RXI Pekanbaru mesti di foto-copy dan diserahin ke Yoga (orang project nya Telkomsel Pekanbaru).

Kerjaan gue baru beres sekitar jam 8 malem, hehehehehe. Untungnya si Iyan udah siap sedia dari jam 7 tadi. Jadi yang berangkat ke Padang malem itu gue, Iyan (Driver), Sumar (MS), Tri (RNC), Budi Siagian (Transmisi), dan Aries (Marconi). Lumayan ramean….

Karena kita2 semua blom pada bawa pakaian ganti, otomatis mesti mampir2 dulu ke kost-an masing2 untuk ngambil pakaian dan tetek-bengek nya. Kita semua makan malem di sekitar jalan Arengka. Menu yang gue makan sihh gurame saus tiram, tapi kok anehhh yaaa pas udah dihidangin. Saus tiram nya encer bangedd dan rasanya anehhh. Yaaa kalo lagi laper, apa aja disikat lahhhh. Selesai makan, langsung tancap gas.

Di daerah Bangkinang, tepatnya di seputaran komplek Kodim mobil tiba2 melambat dengan kecepatan cuma 20 Km/jam. Gue anehh dong, padahal dari tadi si Iyan bawa mobil nya kayak orang kesetanan, mentok di 80 Km/jam. Pas gue tanya ama Iyan, memang di daerah itu mobil gak boleh kebut2. Soalnya pernah ada yang ngebut, terus dikejar ama PM yang lagi jaga di sono. Pas ketangkep, sopir yang kebut2an itu disuruh ngitung jumlah kawat berduri yang dipasang di sepanjang komplek Kodim itu. Ngitungnya pun harus dengan suara kenceng dan sambil tereak. Hahahahaha….. gimana gak malu yaa tuh orang.

Sekitar jam 4 subuh kita nyampe di daerah Buayan. Dari tadi ternyata gue ketiduran, ehh pas tau mobil lagi brenti ternyata udah sampe di rumahnya Iyan. Iyan memang asli orang Padang, dan rumah nya di daerah Buayan ini. Berhubung si Iyan udah ngantuk bangedd dan gak kuat lagi bawa mobil, akhirnya kita semua nginep dulu di rumah Iyan. Zzzz….. Zzzz….. Zzzz….. Zzzz…..

Karena semua pada ngantuk dan kecapean di jalan, kita baru pada bangun sekitar jam 8 pagi. Abis gantian mandi sambil nimba aer, kita baru mulai jalan lagi sekitar jam 10-an. Lumayan…. udah seger dan gak capek lagi.

Singkat cerita, sampe’lah kita semua di Padang jam setengah 11 siang dan langsung jemput si Irwansyah (MS) di hotel Sriwijaya. Dari sono langsung meluncur lagi ke Telkom Centrum, karena memang tujuan gue ke Padang yaaa mau ATP Node RXI gue yang ada di Telkom Centrum. Untung ATP nya cepet selesai karena memang semua item udah di-cek sebelumnya ama si Irwan, jadi gue tinggal verifikasi aja ke dia. Abis itu langsung makan siang dehhh dan cek-cek email.

Jam 3 sore gue baru inget kalo gue mesti ngebantuin si Boby Delexindo (orang RBS) untuk commissioning NodeB di site BatangMarau. Kebetulan site itu deketan ama Grapari Padang, jadi yaaa sekalian juga gue mau minta tanda tangan ke Pak Sabam (orang BSS Telkomsel). Ternyata tuh RBS udah di-format dan di-isi Basic Package ama si Boby. Cuma dia gak ngerti cara untuk ngeload script OaM, SiteEquipment, dan SpecificIub. Yaaa terpaksa gue dan Sumar yang turun tangan waktu itu untuk ngebantuin.

Selesai bantuin si Boby, sekitar jam 5 sore kita balik lagi ke Pekanbaru. Kali ini yang balik ke Pekanbaru cuma gue ber-empat (gue, Iyan, Tri, dan Sumar). Si Aries dan Budi harus tinggal 2-3 hari lagi di Padang untuk ATP Marconi dan Mini-Link di area Padang.

Jam 9 malem, kita nyampe di Bukittinggi. Karena ngeliat di situ masih agak rame, kita mutusin untuk mampir liat2 sekalian poto2 dehhh. Gileee…. Bukittinggi dingin ternyata yaaa kalo malem. Nongkrong sekitar 15 menitan, kita ngelanjutin perjalanan lagi

Karena gue ketiduran di mobil setelah itu, pas kebangun ternyata udah jam 11 malem. Kita udah nyampe di Jorong Ulu Air Km 151. Tempat itu namanya Bandrek House, jadi kayak restoran gitu dehhh. Brrrrr…… tempat itu dingin bangedd. Di dalemnya ada tungku api pemanas, tapi sayangnya udah gak berfungsi lagi dan gak dipake. Coba kalo masih bisa berfungsi, serasa di negara yang punya 4 musim aja dehhh, hehehehe. Pemandangan keluar kayaknya sihh bagus, cuma karena gelap jadi gak keliatan apa2. Yang gue inget dari tempat ini adalah replika POPMIE dengan tinggi sekitar 4 meter dan diameter 2 meter yang ditaro’ persis di depan restoran ini deket pinggir jalan. Gilaa…. kalo emang ada POPMIE segede gitu, kapan bisa abisnya yaaa.

Oooo iya, sebenernya semenjak dari Padang gue kepengen bangedd makan duren. Cuma gak tau kenapa, si Iyan selalu aja ngelewatin tukang duren yang mangkal itu. Alesannya sihh katanya di depan masih banyak tukang duren. Bener kan dugaan gue… ternyata setelah lewat Bukittinggi tadi, gak ada lagi tukang duren yang mangkal. Terpaksa gigit jari sambil nyesel, kenapa tadi gak sempet mampir dulu. Tapi akhirnya sihh dapet juga satu tukang duren yang mangkal di pinggir jalan. Itu pun udah ampir nyampe Pekanbaru, sekitar satu jam lagi lahh ke Pekanbaru. Satu nya 7500perak, tapi isinya mengecewakan. Ada yang masih keras, ada yang rasanya hambar….. pokoknya kecewa lahhh. Kita cuma beli 4 biji, daripada enggak sama sekali.

Gue nyampe kost-an udah jam 4 pagi, yaa mau ngapain lagi. Tidur dehhhh !

Buat komentar

Tambahkan komentar Anda disini, atau trackback dari website Anda sendiri. Anda juga dapat subscribe ke komentar-komentar via RSS.

Alamat email Anda tidak akan pernah di-share. Kolom yang harus diisi telah ditandai *