Tour de Sumatera Utara

Wahhhh…… asyik juga euyy bisa ngerasain tour ngelilingin sebagian daerah di Sumatera Utara. Kalo selama ini petualangan gue di Sumatera Utara cuma seputar Medan doang, sekarang gue udah merambah euyyyy. Gue bisa tau yang namanya Pematang Siantar, Parapat, Tuktuk, Tomok, Pangururan, Sidikalang, Kabanjahe, dan Berastagi.

Sehari sebelum take-off keliling Sumut, gue bertiga barengan Surya dan Hilal latihan dan pemanasan berenang dulu di kolam renang Selayang pas tanggal 5 Desember. Ini penting banged, karena besoknya kita bakalan berenang layaknya Beowulf menyusuri ganasnya Danau Toba. Hayyyaaa….. naon siyah !!! Nih kalo mau liat kekar nya badan kami pas latihan berenang.

Sebenernya petualangan ini dimulai setelah gue dan temen-temen berhasil berjibaku dengan puyeng dan mumetnya proses rehoming 4 NodeB di Pematang Siantar. Gue bilang puyeng dan mumet, karena hari pertama rehoming gagal total cuma lantaran si mister Ginting kebingungan bikin cross-connect di Tie-Line nya Telkomsel. Semua E1 nya gak pernah bisa lurus, yaa akhirnya proses rehoming dibatalin dan dilanjutin lagi besoknya.

Pokoknya singkat cerita, hari kedua kira-kira jam 4 pagi kami berhasil menyelesaikan misi khusus rehoming itu dengan sukses. Saatnya bertualang keliling Sumatera Utara !!!

Wahhhh bener-bener malam yang melelahkan, gak tidur Boooooo semaleman dari hari Jum’at 7 Desember itu. Pas hari Sabtu subuh nya, dari kantor Telkomsel di Pematang Siantar, kita langsung cabut ke Parapat. Hehehehehe…… saking ngantuknya, disempetin deh tidur bentar di mobil. Lumayan lahhhh, kan dari Siantar ke Parapat bisa 45 menitan gitu atau paling cepet stengah jam lahh. Dan entah diatur atau enggak, sampe di Parapat itu paaaassss banged adzan subuh. Yaaa udah mampir deh di masjid. Dingin dan segarnya air wudhu di Parapat, brrrrrrr……….!!!

Ooooo iya lupa….. petualangan kali ini diikutin ama 6 orang, bang Fandi (driver), mister Bobby Ginting, Tri, gue sendiri, pak Kyai Hilal, dan si Surya. Ini nih orang-orang nya…

Selesai shalat subuh, mister Ginting udah ngilang entah kemana. Tapi gue tau bangeddd, dia pasti lagi berburu momen indah untuk dibidik. Soalnya saat itu emang lagi pas matahari terbit alias SunRise. Pasti keren banged tuh jeprat-jepret di Parapat pas subuh gitu. Kalo kita ber-lima sihh malah asyik cari snack supaya bisa ngunyah pas di perjalanan nanti. Dapet lahhh roti tawar ama susu kental nya, biskuit, kue tai kucing, wafer tango, chitato gede, dan gak lupa satu dus aqua gelas. Saatnya cabut ke pelabuhan untuk nyebrang ke Samosir !!!

Nahhh ini gue ada dua foto yang gue ambil pake henpon K800i pas kita lagi brenti bentar di pinggir jurang Danau Toba. Ada efek sepia nya segala euyyyy, tapi mantabbbb kan ? hehehehe………..

Oke lanjutin cerita lagi…..
Sekarang kita udah nyampe di pelabuhan penyeberangan ferry untuk ke Samosir, nama pelabuhan nya itu Ajibata. Ternyata kapal pertama itu baru berangkat jam 9 pagi, padahal kita udah nyampe di pelabuhan itu dari jam 7 pagi. Terpaksa dehh nunggu 2 jam sambil ngopi-ngopi. Untuk amannya, kita ber-enam gak mau makan di warung deket dermaga, maklum lahhh takutnya ada kandungan B1 atau B2 gitu dehhh. Mending cari amannya aja, makanya cuma mampir pesen teh anget dan kopi susu doang.

Ooo iya, untuk bisa nyebrang ke Samosir dikenain tarif sekitar 75ribu untuk satu mobil pribadi. Jadi penumpangnya gak diitung lagi, terserah deh tuh satu mobil isi nya berapa. Sementara mobil diparkir di bibir dermaga, kita ber-enam nongkrong2 di pinggir danau toba. Lagi-lagi… Bobby dengan sigapnya mengambil semua momen untuk dipoto. Gak ketinggalan pula dijepret tuh tenda-tenda biru yang berserakan di pinggir danau. Tebak coba…… apa fungsi tenda-tenda biru seukuran 1,5 x 3 meter itu ? Ternyata tak lain dan tak bukan adalah untuk tempat esek-esek alias ber-mesum ria. Kalo kata orang setempat, tarif sewa short-time nya 30ribu. Hhhmmmm…… sayangnya masih pagi, jadi gak bisa diintip pake zoom dehh isi dalem tuh tenda.

Jam 9 kurang dikit, kapal ferry yang dari Samosir mulai merapat. Begitu nyentuh bibir dermaga, mobil2 yang di dalem mulai pada keluar dan langsung diganti ama mobil2 yang udah dari jam 7 tadi ngantri di Ajibata. Saatnya berlayar !!! Danau alam terbesar di dunia ini memang sungguh indah tak terkira. Bayangin coba….. danau segede itu ada di dataran tinggi ! Riak aer birunya itu lohhh, hhhmmmmm….. keren abizzzz. Burung bangau yang hilir mudik terbang, dan sesekali juga muncul burung elang terbang di atas kapal. Blom lagi barisan pegunungan dan perbukitan dengan pohon-pohon pinus nya yang menambah indahnya Danau Toba. Coba loe liat pose gue di atas kapal penyeberangan ini dehhh…. mantabbbb.

Setelah kurang lebih dua jam perjalanan di atas danau, akhirnya kapal nyentuh juga di bibir dermaga Tomok di pulau Samosir. Alhamdulillah, gue bisa nginjek pulau Samosir !!! Kalo berdasarkan cerita dulu, pulau Samosir ini sebenernya adalah semenanjung yang menyatu dengan pulau Sumatera di bagian leher nya sekitar 200 meter. Dan mungkin seiring waktu, akhirnya aer danau itu masuk dan menggenangi leher semenanjung itu. Jadi keliatannya bener2 kepisah dehhh dua pulau itu. Padahal gue udah buktiin sendiri, untuk melangkah dari pulau Samosir ke pulau Sumatera via Tele itu cuma nyeberangin jembatan kecil sepanjang 6 meter doang !!! Believe it or not, gue udah buktiin sendiri. Come and visit Samosir to make you believe….

Oke….. saatnya mencari penginapan. Udah seharian gak mandi nihhh, mana ngantuk lagiii. Kita ber-enam nginep di hotel yang lumayan bagus juga di pinggir danau toba, nama hotel nya Hotel Silintong, di Jl. Durian No. 5 Tuk-tuk Siodang – Samosir. Tarif semalem nya itu 180ribu per-kamar. Dan karena kita ada enam orang, jadi ambil dua kamar dehhh. Nihh hotel keren abizz coyyy, ada pantai mini, lengkap dengan pasirnya. Jadi kita bisa bebas berenang di danau toba sambil maen kano. Sebenernya sih bukan kano beneran juga, kayak semacam perahu kecil gitu lahhh yang muat untuk sendiri dan mesti pake dayung. Kita nyewa dari nelayan setempat yang biasa nyari ikan di danau toba. Tarif sewa nya itu 20ribu sejam…. puas kan ? Sekarang coba loe liat kepiawaian gue mengarungi danau toba pake kano atau perahu kecil itu, hehehehehe. Mister Ginting pinter juga ngambil momen pas si Tri udah ampir jatoh dari kano nya.

Ternyata gak ada bosennya maen kano. Udah kelar 1 jam, ehhh si Bobby minta tambah lagi sejam supaya makin jago katanya maen kano. Yaaa jadi makin puas lahh maen ganti-gantian.

Dari sekian banyak pengalaman di danau toba, cuma satu pengalaman yang gak bakal gue lupain. Yaaa apalagi kalo bukan berenang menyusuri danau toba sambil lempar-lemparan bola. Masih pada inget kan kalo sebelum ke Samosir, gue bertiga ama Surya dan Pak Kyai Hilal udah sempet latihan dulu di kolam renang Selayang ? Ini untuk mengikuti jejaknya si Beowulf. Beowulf kan lomba renang di tengah lautan dan terpaksa kalah dari musuhnya lantaran dia harus ngelawan monster laut yang ada di lautan. Nahhhh loe liat deh nih gimana gue, Surya, Pak Kyai Hilal, dan juga bang Fandi ngikutin jejaknya si Beowulf. Cuma bedanya kalo Beowulf lomba renang mengarungi lautan luas, gue ber-empat cukup lomba renang berebutan bola mengarungi danau toba. Hehehehehe….. tapi seru abizzzz !!!

Setelah capek mengarungi ganasnya danau toba (hayyyaaaa…. naon siyah), kita santai-santai di pinggir danau. Ada yang nerusin maen kano, ada yang ngajarin cewek2 berenang (kerjaan si Bobby nih), dan ada juga yang iseng minta dibungkus badannya pake pasir. Pak Kyai Hilal kita tumpukin pasir dan cuma disisain muka nya doang. Keliatan lebih seksi nih Pak Kyai kalo diginiin 🙂

Semua kesenangan dan petualangan di danau toba itu tadi kita lakukan semua dari Hotel Silintong ini. Yaaaa ini hotel emang keren banged karena berhadapan langsung ama danau toba, jadi tinggal keluar kamar udah bisa langsung nyemplung dehhh ke danau.

Oke cukup cerita di pulau Samosir nya…. soalnya abis berenang, kita semua pada tidur ampe siang lagi. Bener-bener capek dan melelahkan, tapi suenengnya bukan maennn 🙂

Subhanallah !!! Allahu Akbar…… !!!
Ciptaan Tuhan untuk negeri Indonesia ini emang dahsyat abizz, Danau Toba salah satunya. Wanna try to visit it someday ? 🙂

13 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()