Siapa yang butuh Asuransi Jiwa ?

Waduhhh, lagi-lagi artikel di luar bidang yang gue kuasai kayak gini yang harus gue tulis. Gue terus terang gak pernah bisa diem, jadi kalo lagi iseng yaa bawaannya mau nuliiisss mulu di blog. Tapi teuteup kudu ati2 supaya tulisan gue di blog gak akan pernah ngelanggar aturan dan kode etik apapun. Gue teuteup harus pilah2 mana yang cocok untuk dilempar dan mana yang enggak. Lieur juga sih kadang2 🙁
Oke…. langsung back to topic. OOT mulu dari tadi 🙂

Ngomongin industri asuransi di Indonesia gak akan lepas dari perspektif atau anggapan orang Indonesia terhadap asuransi. Karena anggapan2 ini yang menjadi faktor penentu berkembang atau tidak nya industri asuransi. Kalo menurut gue, anggapan orang Indonesia kebanyakan mengenai asuransi itu masih banyak yang keliru. Contoh kecilnya ada di rumah gue. Bokap ama Nyokap ngomong gini ke gue pas ditawarin untuk ngambil asuransi jiwa :
“Ngapain sih ngasih duit gratis ke orang, udah gitu angus lagi.”
“Perusahaan asuransi itu ngarepin kita mati apa yaa ?”
“Asuransi itu kan haram hukumnya”
“Urusan mati itu Allah yang nentuin, kenapa harus kita atur2 dan prediksi kapan kita mati”
“Ribet banged sih pake harus diperiksa kesehatan segala. Orang sehat kayak gini kok”

Dan masih banyak komentar2 lain yang justru mengakibatkan orang bersikap antipati terhadap semua produk asuransi. Bahkan di salah satu artikel di majalah Gemari dikatakan bahwa “Sayangnya, orang Indonesia cenderung konsumtif, tidak memikirkan bagaimana nantinya. Sehingga kesadaran memiliki asuransi masih kurang.”

Kalo kata Presdir nya Manulife Indonesia, “Hanya sedikit orang di Indonesia yang menyadari bahwa mengasuransikan diri merupakan bagian penting dari kehidupan. Hal ini bisa dipahami, karena sebagian besar masyarakat Indonesia masih harus bergelut dengan permasalahan bagaimana memenuhi kebutuhan primernya (makan, sandang dan papan).”

Gue akan coba share dikit pendapat gue tentang penting atau tidak nya seseorang itu untuk ngambil Asuransi. Dasar pendapat gue ini nantinya adalah pada pengalaman pribadi dalam pengambilan polis Asuransi Jiwa. Sebelum salah kaprah, jangan sama’in Asuransi Jiwa dengan Asuransi Kesehatan lohhh yaa. Karena Asuransi Jiwa lebih mem-prioritaskan proteksi kalo tertanggung meninggal dunia. Sementara kalo Asuransi Kesehatan prioritas nya adalah ngasih perlindungan ke tertanggung kalo dirawat inap atau rawat jalan.

Sebagai seorang muslim, sudah menjadi kewajiban kita untuk bertindak-tanduk yang sesuai dengan Syariah Islam. Dalam kaitannya dengan produk asuransi, maka sudah sewajarnya pula kita memilih produk asuransi yang sesuai dengan syariah Islam. Memang banyak pendapat yang meragukan halal tidak nya Asuransi dalam Islam, coba liat jawaban panjang lebar dan sangat lengkap dari para ulama di situs SyariahOnline. Sebagai dasar hukum dan pegangan bagi umat muslim Indonesia, MUI melalui Dewan Syariah Nasional juga telah mengeluarkan fatwa mengenai Tabarru’ pada asuransi Syariah. Jadi gak usah ragu-ragu lagi yaaaaa 🙂

Merujuk pada tulisannya mas Priyadi, sebenernya gak semua orang butuh Asuransi Jiwa. Kita harus tau betul kondisi kita sebelum memutuskan untuk ngambil Asuransi Jiwa atau enggak. Pedoman sederhana nya sih kayak gini :

  1. Jangan ambil asuransi jiwa kalo emang gak butuh. Kata kunci nya ada di tanggungan dan kewajiban (utang). Loe punya tanggungan gak ? Atau loe punya utang kredit apaaa gitu ? Definisi gue soal tanggungan adalah orang2 yang biaya hidupnya kita tanggung dari penghasilan kita. Dan ini tidak melulu harus diartikan sebagai anak dan istri aja.
  2. Kalo emang butuh asuransi , ambil jumlah pertanggungan yang mencukupi. Ini juga balik lagi berhubungan ama tanggungan. Kalo memang kita meninggal, apa dana pertanggungan yang kita dapet nanti itu cukup untuk membiayai biaya hidup semua orang yang menjadi tanggungan kita selama at least 10 tahun ke depan ?

Pertama kita liat dulu apa kita bener2 perlu ngambil asuransi jiwa. Seperti yang gue bilang sebelumnya, loe punya tanggungan gak ? Kita gak perlu ngomongin orang yang udah nikah, karena udah pasti dia punya tanggungan, paling enggak istri lah kalo emang blom punya anak. Kalo loe cuma hidup sendiri alias masih bujangan, dan semua gaji loe tiap bulan itu cuma loe nikmatin sendiri aja, yaa berarti loe gak punya tanggungan. Gak punya tanggungan… yaa gak perlu ngambil asuransi jiwa lahh. Tapi jangan dikira bujangan itu gak punya tanggungan lohhh. Ada juga bujangan yang bokap nyokap nya udah pensiun atau udah meninggal, dan dia harus nanggung biaya hidup serta biaya kuliah adek2nya. Kalo ini mutlak dan perlu banged untuk ngambil asuransi jiwa. Karena kalo seandainya loe meninggal, maka adek2 loe itu masih teuteup bisa sekolah dengan biaya dari uang pertanggungan yang didapet.

Selain tanggungan, parameter laen yang mesti diliat adalah kewajiban (utang). Meskipun loe gak punya tanggungan, kalo loe punya utang kartu kredit disana-sini dan kredit mobil juga kredit rumah, wahhh ini mesti ngambil asuransi jiwa nihh. Coba bayangin kalo seandainya loe gak punya asuransi, trus tiba2 loe meninggal diserempet gajah. Bokap nyokap loe di rumah, atau bahkan kakak2 loe bakal puyeng tuh mikirin untuk ngelunasin utang kartu kredit loe. Mobil ama rumah udah pasti ditarik lagi ama perusahaan finance. Loe mau bikin susah keluarga besar ?

Kedua, seandainya kita udah mutusin untuk ngambil asuransi jiwa, maka langkah selanjutnya adalah nentuin besaran nilai pertanggungannya. Kata kunci nya teuteup tanggungan dan kewajiban. Prinsip dasarnya adalah nilai dana pertanggungan yang kita dapet itu harus bisa membiayai semua orang yang masuk dalam tanggungan kita sampai mereka bisa hidup mandiri. Misalnya loe seorang suami dengan satu orang istri dan satu orang anak. Maka kalo loe meninggal, maka loe harus nyiapin dana supaya istri loe bisa ngidupin anak loe itu sampe istri loe bisa mandiri mencari lahan pekerjaan sendiri misalnya. Katakanlah sampe dia bisa hidup dari dana itu selama 10 tahun ke depan. Atau sampe dia bisa ngedapetin suami baru ? hehehehehe…..

Untuk kasus bujangan yang mesti nanggung biaya bidup dan biaya kuliah adek2nya, maka loe harus nyiapin dana supaya adek2 loe itu bisa selesai kuliah nya sampe mereka bisa hidup mandiri dan nyari duit sendiri. Itung2 aja berapa duit yang kira2 dibutuhin. Yaaa segitu lah nilai dana pertanggungan yang loe ajuin ke perusahaan asuransi.

Kalo untuk yang punya banyak utang kreditan di sana-sini, berarti loe mesti nyiapin dana supaya semua utang2 loe bisa lunas dan loe gak nyusahin orang2 di rumah. Itung berapa butuh dana untuk ngelunasin utang2 kreditan itu, nilai itulah dana pertanggungan yang loe butuhin. Pasti bisa dong ngitung nya….. kan loe yang punya utang.

17 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()