Nginjek Eropa (lagi) – Bagian 1

Wahhhh…… senengnya gue bisa dapet kesempatan trening produk OMS3200 di Genoa – Italia. Itu berarti ini bisa jadi kali kedua gue nginjek Eropa setelah pertama kali gue nginjek Eropa di tanah Swedia tahun lalu. Gue mulai cerita gue ini dari pertama gue ninggalin rumah pas mau berangkat yaaa….. Mudah2an gak ngebosenin nih cerita. Itung2 sharing aja sihhhh 🙂

Tanggal 17 Mei 2008 kemaren, gue berangkat dari rumah gue di Ciputat jam 5 sore. Sepanjang jalan gue pantengin terus Elshinta 90FM Jakarta. Katanya sih ada macet mulai dari pintu tol Bandara SoeTa sampe ke simpang Jembatan 3 arah ke Grogol. Ehh ternyata malah mulai dari depan WPI-2 sampe ke lampu merah Kostrad udah macet juga. Ngeeeeeeng…….. meluncur terus ngelewatin arteri, muter ke kiri masuk ke Patal Senayan, trus ke Palmerah, dan belok ke kiri masuk Gatsu. Tinggal lewatin lampu merah, trus masuk pintu tol dehhh.

Ternyata bener, antrian kemacetan nya berakhir sebelum simpang Jembatan 3 arah Grogol. Dan setelah gue telusurin, ternyata mulainya emang dari keluar pintu tol Bandara SoeTa. Itu semua gara2 ada banyak Crane dan truk super duper gede parkir di pinggir jalan tol arah ke Grogol untuk ngerjain proyek pelebaran jalan tol dan perbaikan pompa juga kali yeee. Alhasil, cuma tersisa satu lajur untuk dilewatin ama kendaraan umum. Pegimana kagak macet kalo kayak gitu ?

Oooo iya lupa ngasih tau…. dari Jakarta ke Roma gue bakal naek Singapore Airlines dan transit di Singapura. Trus nanti dari Roma naek Alitalia ke Genoa. Nyampe di Bandara SoeTa, langsung aja Check-in. Gue mo minta Window-Seat ternyata udah gak ada lagi. Sambil teuteup ngeliatin layar monitor nya, si mbak petugas konter check-in malah bilang ke gue : “Oh ada request untuk Window-Seat yaa Pak sebelumnya ? Ada nih ternyata untuk Bapak”. Wahh, jangan2 si Evan (adek gue yang buka agen perjalanan di Bali) yang udah nge-rikues special seat untuk gue. Emang sih, kemaren gue kasih tau nomor booking dan nomor tiket gue ke dia. Katanya dia bisa pesenin Seafood Meal dan juga Window Seat. Sippp lahhh kalo gitu….

Di ruang tunggu D7, ternyata banyak orang yang lagi nonton pertandingan final Uber Cup 2008 partai ganda pertama Liliana Natsir / Greysia Polii ngelawan tim Cina. Gue nonton sambil berdiri di samping orang2 yang duduk. Yang lucunya, ternyata orang2 yang nonton di samping gue itu rata2 orang Cina semua (mungkin loh yaa). Soalnya mereka ngomong kayak bahasa Cina gitu gue gak ngerti. Udah gitu… kalo pas tim Cina dapet poin, mereka langsung sorak kegirangan. Gue gak mau kalah dong ! Begitu tim Indonesia dapet poin, gue tepuk tangan aja trus sorak2 sendirian. Mereka pada ngelirik gitu ke gue…. Gue cuekin aja tuh orang, negara gue gitu loh. Hahahahahaha…… coba Indonesia menang, bisa gue ledekin tuh orang2 di samping gue.

Singkat cerita, gue masuk ke pesawat Boeing 777-200ER nomor penerbangan SQ-967. Waktu itu sekitar jam 8 malem lahh. Gue dapet tempat duduk nomor 40A, lumayan lah deket jendela sesuai harapan gue. Pesawatnya lumayan gede dengan posisi kursi eonomi nya itu 3-3-3, dan dilengkapin ama video monitor di depan muka kita tepat di belakang jok bangku depannya. Gue sempet maen game Mario Bros Classic di dalem pesawat, abis bingung daripada bengong doang. Soalnya sebelah gue itu bapak2 tua gendut yang lagi tidur trus ngorok lagi. Coba sebelah gue itu cewek bule, kan semangat gue ngajak ngobrol. hehehehehe……

Perjalanan ke Singapura kurang lebih 1,5 jam dan gue nyampe sekitar jam 10 malem kurang 15 menit. Ini kali pertama gue nginjek bandara Changi, hehehe. Gileee bandara nya keren banged yakkk. Semua lantai nya dikarpetin, jadi kesannya mewah gitu. Udah gitu ada fasilitas internet gratis pula, baik itu Hotspot atau pake standing PC terminal. Liat nih gambar nya……

Untuk yang pake standing PC terminal, dibatesin maksimal waktu akses nya cuma 15 menit dan itu ada itungan mundur nya. Tapi kalo udah selesai dan masih mau ngelanjutin, yaa tinggal login lagi atau pindah ke komputer laen aja.

Berhubung gue udah megang boarding pass, jadi abis kelar maen internet gue langsung masuk ke ruang tunggu di B3. Lumayan ketat juga pemeriksaan di sini. Jaket, leptop, aerosol, botol cairan, dll mesti dikeluarin dari tas dan dimasukin ke keranjang khusus. Tapi gak seketat di Suvarnabhumi Bangkok waktu dulu itu sihh, karena mesti ngelepas ikat pinggang juga.

Ooo iya, jadi pas gue ngelewatin metal detector di bandara Changi itu, sensor nya bunyi. Mulai deh gue digeledah ama sekuriti cewek, keturunan India sih kayaknya. “Is this a belt Sir ?” Gitu tanyanya sambil megang kepala ikat pinggang gue pas alat detektor logam nya bunyi di pinggang gue. “Yappp…..” Singkat gue jawab aja begitu. Lagian emang kepala apa lagi yang bisa bunyi kalo dideketin ama detektor logam selain kepala ikat pinggang ? Hehehehehe……. aya aya wae si sekuriti ini.

Di dalem ruang tunggu, gue duduk2 aja sebentar. Soalnya boarding-time sekitar jam 01.15, dan itu tinggal 30 menit lagi. Pas saatnya boarding, tanpa bertele-tele gue langsung masuk ke pesawat setelah nunjukin boarding-pass dan paspor. Lagi2 gue dapet posisi uenakkk, di window-seat nomor 50K. Dan kali ini pandangan gue ke bawah gak kehalang ama sayap, soalnya waktu duduk di nomor 40A dari Jakarta ke Singapura kemaren itu pandangan gue ke bawah kehalang ama sayap pesawat. Ooo iya, kali ini pesawatnya juga sama2 Boeing 777-200ER dengan nomor penerbangan SQ-366. Sebelah gue kali ini bapak2 dan bini nya, udah lumayan tua juga sih. Awalnya tuh bapak2 ngajak gue ngobrol tentang tujuan dia ke Italia mau liburan ke Venice. Tapi lama2 dia sibuk ngobrol ama bini nya, cengo lagi deh gue. Gagal lagi harapan gue untuk bisa duduk sebelahan ama cewek bule nan cantik jelita. Hhhmmmmmm…….

Menu makan malem kali ini ternyata seafood lagi. Bosen juga sihh, tapi yaa itu yang udah di-rikues ama adek gue kemaren. Tidur aja ahhhh….. biar besok bisa seger untuk jalan2 keliling Roma. Buona notte……

7 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()