Nginjek Eropa (lagi) – Bagian 2

Lanjut cerita lagiiiiii……..

Oooo iya… jadi pas gue lagi di dalem pesawat itu, gue sempet ngambil foto sunrise. Lumayan keren, waktu itu posisi lagi di atas tanah Arab. Keliatan lah dari layar monitor, jadi gue tau. Biasanya gue liat sunset di pantai, kali ini ada kesempatan untuk liat sunrise dari atas pesawat.

Pas banget lagi posisi duduk gue deket jendela yang ngadep ke arah matahari terbit. Coba disamping gue itu cewek bule yang cantik jelita, wahhh pasti romantis banged deh ngeliat sunrise bareng2 sambil pegangan tangan trus cerita2. Hahahahaha….. ngayal loe Ndy !!!

Wahhh kayaknya bentar lagi nyampe nih (padahal sih masih lama, berusaha menghibur diri aja). Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 12 jam 30 menit (busyedddd dah lama banged yakk), akhirnya pesawat berhasil mendarat juga dengan selamat di airport Rome Leonardo da Vinci Fiumicino tepat jam 07.45 pagi waktu setempat. Padahal gue berangkat jam 01.15 dari Singapura, mestinya kan kalo nyampe jam 07.45 berarti durasi nya cuma 6 jam setengah yaaa ? Hehehehehe….. itu karena Singapura dan Roma punya selisih waktu 6 jam. Kalo Singapura itu GMT+8, sedangkan Roma itu GMT+1.

Selesai mendarat sempurna, pesawat SQ-366 ini ternyata parkir bukan deket RampWay, jadi penumpang turunnya pake tangga dehh. Udah gitu kita pada naek bis menuju pintu kedatangan. Wahhh mirip kayak airport di Indonesia dong pake bis segala. Benvenuti a Roma !!!

Masuk pintu kedatangan, ternyata ada banyak orang disono. Mereka semua ngantri untuk ngelewatin Immigration Control. Busyet dahhh…. loe mungkin gak percaya kalo gue bilang dari mulai ngantri sampe dapet giliran itu gue mesti nunggu 2 jam ! Rekor paling lama di pintu imigrasi yang pernah gue alamin. Bener2 mengecewakan… Ternyata pas giliran gue, baru gue tau ternyata pintu yang dibuka itu cuma ada 4 doang. 3 pintu untuk orang2 dengan paspor non-EU (non European Union), dan 1 pintu lagi untuk orang2 yang punya paspor EU. Padahal, itungan kasar gue waktu itu ada sekitar 800-an orang yang ngantri. Soalnya ada 2-3 penerbangan yang sama2 mendarat. Pantesan aja lama…….

Kekecewaan gue terus berlanjut pas mau ngambil koper. Akibat antrian yang lama banged tadi di pintu imigrasi, ditambah makin banyaknya pesawat yang dateng, semua koper2 penumpang jadi pada numpuk di lantai maupun di conveyor belt. Udah gak jelas lagi deh penerbangan mana ada di conveyor belt di nomor berapa, soalnya udah numplek blek berantakan gak karuan. Bandara internasional sekelas Fiumicino kok bisa kayak gini yaaa ? Masih mending di bandara Soekarno Hatta dehh kata gue. Untuk mondar-mandir dari belt nomor 1 sampe nomor 10 aja, gue butuh waktu sekitar 1 jam untuk bisa nemuin koper gue yang ternyata tergeletak di lantai deket belt nomor 3. Gimana gak lama coba…… papan informasi udah gak nunjukin info soal dimana belt untuk penerbangan A, B, atau C.

Semua gara2 penumpang udah numpuk banged di pintu imigrasi yang super duper lama antri nya itu. Gak banged deh airport Fiumicino !!!

Udah gitu…. ternyata pas di pintu Custom Control, semua penumpang gak ditanyain dan juga gak dicocokin antara nomor bagasi di koper ya dengan nomor bagasi yang ada di tiket. Lewat aja gitu mereka tanpa di-cek. Mungkin untuk menhindari antrian baru kali yaaa seandainya harus di-cek ? Tapi kan koper kita bisa aja diambil dan dibawa ama orang laen. Lagi2 masih mending bandara Soekarno Hatta lahhh, di-cek satu2 supaya gak diambil ama orang laen. Udah ahhhh……. pusing gue mikirin soal antrian, yang penting udah nyampe dengan selamat dan koper udah di tangan. Gue mau cari tempat penitipan koper aja dulu, soalnya gue gak mau bawa koper segede gaban ini naek kereta trus naek Metro lagi.

Ahhhhh…….. akhirnya dapet juga tempat untuk nitipin koper. Jadi dari pintu keluar Custom Control, belok kanan dan teruuuuussss jalan sampe mentok kira2 10 menit lahhh. Nanti ada tulisan Deposito Bagagli, yang artinya Left Luggage atau tempat penitipan bagasi. Tinggal loe bilang aja mau nitip berapa jam atau berapa hari, trus kasih liat Paspor loe. Nanti koper loe akan masuk screening, trus paspor dan koper loe dibawa ke tempat penyimpanan. Petugas nya bakal keluar lagi nyerahin Paspor dan bukti penitipan bagasi. “You can pay tomorrow while you take your luggage”. Gitu kata petugasnya, oke dehhh berarti bayarnya besok aja pas gue ngambil kopernya.

Kalo gak salah itu tarif nya sekitar €2 kalo nitip maksimal 7 jam. Tapi di atas 7 jam sampe 24 jam, tarifnya jadi €3,5. Lebih dari 24 jam, tarif nya jadi €3,5 perhari.

Jam udah nunjukin 11.05 ….. sekarang tujuan gue adalah ke Hotel Arcadia di via Campo Romano 75. Dari tempat nitip bagasi, gue jalan balik arah lagi sampe nemuin tulisan Stazione Ferroviaria yang artinya Railway Station atau Stasiun Kereta. Belok kanan dimana ada eskalator , turun ke bawah sekali udah gitu naek eskalator lagi. Udah gitu naek eskalator lagi sekali, dan langsung belok kanan masuk ke stasiun kereta. Tinggal beli deh tiket kereta Leonardo Express yang menuju stasiun Roma Termini. Roma Termini ini adalah jantung nya stasiun di kota Roma. Dari stasiun ini kita bisa kemana-mana aja. Harga tiket kereta Leonardo Express itu €11, dan gue beli sekalian untuk pulang nya besok jadi bayar €22 dan dapet 2 tiket. Kalo loe juga mau beli 2 tiket PP, periksa dulu tiketnya. Pastiin kalo tiket pertama itu Fiumicino – Roma Termini dan tiket kedua nya Roma Termini – Fiumicino. Tiket nya bisa dibeli di loket kayak gambar di bawah ini yang paling kiri, atau bisa juga beli di mesin tiket self-service.

Ooo iya, semua tiket city transportation yang ada di Italia ini mesti kita validasi dulu di mesin Stamping warna kuning kayak di gambar atas bagian kanan. Mau itu tiket kereta, bis, atau Metro (subway) juga mesti di-validasi sebelum digunakan. Dan seandainya nanti di atas kereta atau di bis ada pemeriksaan tiket dan ternyata tiket kita belum di-validasi, wahhh bisa kena denda €10 sampe €100 lohhh tergantung si petugasnya. Masih punya tiket yang belum di-validasi aja bisa kena denda, apalagi kalo gak punya tiket sama sekali ? Ooo iya, karena gue punya dua tiket Leonardo Express untuk PP, yang perlu gue validasi berarti cuma tiket pergi nya aja dan jangan dua2nya. Tiket yang untuk pulang, besok aja di validasi pas di stasiun Roma Termini. Gitu caranya…..

Kereta Leonardo Express yang jalan di permukaan tanah ini berangkat tiap 30 menit sekali. Gak banyak hal seru yang bisa diliat selama di atas kereta, cuma tanah2 lapang dan terkadang pemukiman penduduk yang rata2 berbentuk rumah susun atau apartemen gitu lahh. Gue bilang sih lebih mirip rumah susun, soalnya agak sedikit kumuh dan berantakan juga mirip kayak rumah susun di Jakarta.

Trus selama di dalem kereta, ternyata gak ada pemeriksaan tiket. Jadi sebenernya kita bisa aja naek kereta ini dengan gratis. Tapi yaaa kayak gambling aja…. Kalo ternyata ada pemeriksaan, yaa kena denda lah kita. Cari amannya aja lahh, mending beli tiket.

Setelah menempuh waktu 30 menit, akhirnya Leonardo Express nyampe juga di stasiun Roma Termini. Gue harus nyari jalan ke stasiun Met.Ro (Metro Roma). Turun dari Leonardo Express, ambil arah ke kanan trus jalan aja teruuuusssss sampe di pusat pembelian tiket yang ada banyak loket nya. Tapi untuk tiket Met.Ro bukan disini belinya, disini cuma untuk tiket kereta antar kota dan antar negara. Gampang aja sih, sampe di tengah kerumunan pusat pembelian tiket yang ada layar gede nya itu, tinggal belok ke kiri dan nanti ada keliatan tangga eskalator. Tinggal turun aja ke bawah deh dan ikutin petunjuk arah untuk ke Met.Ro Linea-A atau Linea-B. Pokoknya ikutin aja petunjuk arah yang ada logo Met.Ro kayak gambar di samping kanan atas ini dehhh, pasti gak bakalan nyasar.

Gampang kok, yakin dehhhh

Sekarang tinggal nyari mesin tiket Self-Service untuk naek ke Met.Ro yang kayak gini nih contoh mesin nya.

Gue milih tiket yang BIG (Biglietto Integrato Giornaliero) seharga €4 dan berlaku sampe jam 23.59 hari itu juga. Kalo untuk turis sih, gue nyaranin beli yang BTI (Biglietto Turistico Integrato) seharga €11 dan berlaku 3 x 24 jam dihitung saat tiket mulai di-validasi, atau bisa juga beli yang CIS (Carta Integrata Settimanale) seharga €16 dan berlaku 7 x 24 jam dihitung saat tiket mulai di-validasi. Kalo gue gak salah itu, tiket dinyatakan pertama kali validated kalo udah kita lewatin ke mesin pintu masuk kayak gambar di atas bagian kanan.

Oke guyzzz……. untuk yang nanti kapan2 pengen jalan keliling Roma, nih gue kasih peta perjalanan Met.Ro yang lengkap. Tinggal loe klik kanan aja, trus Save ke komputer loe.

Udah dulu ahhh ceritanya, pegel dan ngantuk banged gue sekarang. Nanti di bagian ke-3 gue ceritain lagi dehh cerita konyol gue nyasar pas nyari Hotel Arcadia, dan juga cerita gue jalan2 ke Colosseum dan St. Peter’s Basilica. Gue mau tidur dulu…… Hanno un bel sogno !

3 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()