Nginjek Eropa (lagi) – Bagian 3

Sampe dimana cerita gue kemaren yakkk ? Oooo iya, sampe di stasiun Roma Termini dan mau nyari Hotel Arcadia.

Sebenernya sih gue udah tau detil jalur mana aja yang harus gue tempuh, trus naek Metro yang mana, dan apa alamat detil hotel ini. Soalnya pas masih di Jakarta, gue udah kumpulin informasi Hotel Arcadia ini dari internet. Harapannya sihh biar gue gak perlu tanya2 orang, dan yang terpenting gak akan nyasar ! Well, let see….

Berdasarkan peta primbon, untuk nyampe ke alamat Hotel Arcadia di via Campo Romano 75, gue harus ke stasiun Metro di Anagnina (bacanya: Ananyina). Berarti dari Roma Termini gue harus naek Metro Linea-A yang ke arah Anagnina. Ooo iya ampir lupa, kereta bawah tanah Metro di Roma ini kan ada dua jenis yaaa, yang satu Linea-A dan satu lagi Linea-B. Bentuk kereta keduanya ini beda banged lohh, masih jauh lebih bagus dan lebih bersih kereta Metro Linea-A. Coba deh nih liat perbedaannya, yang kiri kereta untuk Linea-A dan yang kanan untuk Linea-B. Jangan salah pilih lajur lohh, karena gue sekarang ada di Roma Termini yang notabene merupakan Stasiun Interchange yang ada di tengah, berarti untuk tiap lajur pasti ada dua arah/tujuannya. Salah pilih lajur, bisa makan waktu dan harus balik lagi kalo nyasar.

Keliatan banged kan…… Metro Linea-B itu agak2 kotor dan banyak coretan pilox. Mirip kayak KRL Jakarta – Bogor lahh. Tapi kalo KRL kan pengap dan sesak, udah gitu gak ada ase nya. Kalo Metro Linea-B ini meskipun dekil, teuteup nyaman dan ber-ase. Tapi jangan salah, kadang2 di Metro ini suka ada pengamen juga lohhh. Tapi pengamennya udah lumayan bermodal, mereka pake alat musik akordion dan juga bawa sound-system mini sendiri. Udah gitu mintain duitnya pake gelas minum McD gitu dehhh. Tapi tenang aja…. kita gak akan nemuin pedagang asongan atau peminta-minta lahhh di dalem kereta Metro ini.

Singkat cerita, gue nyampe juga di Anagnina. Balik lagi ke buku primbon, katanya gue harus keluar dari stasiun Anagnina dan naek bis nomor 507. Waduhhh, arah keluar nya yang mana yaaa ? Cap cip cup aja lahhh, paling2 nyasar :-). Ternyata gak susah kok nyari tempat nunggu bis nya, karena ada semua petunjuk arahnya. Ternyata gue nyampe di salah satu Halte bis. Di Roma dan hampir seluruh kota di Italia, tempat nge-brenti’in bis itu gak sembarangan. Kita mesti nge-brenti’in bis di tempat yang ada tandanya. Biasanya sihhh bentuk plang warna kuning gitu dehhh. Tapi gak semua tempat pemberhentian bis ini berbentuk halte yang ada tempat duduknya. Kadang2 cuma ada plang kuning nya aja di pinggir jalan.

Setelah nunggu sekitar 15 menit, akhirnya bis 507 ini dateng juga. Lagi2, di Roma ini kayaknya banyak banged angkutan umum yang gratisan. Soalnya tiap penumpang yang masuk ke bis, langsung aja duduk dan kalo mau turun tinggal mencet bel trus langsung turun deh. Padahal mestinya harus masukin tiket dulu ke mesin stamping yang tersedia di dalem bis. Tapi gak ada penumpang yang nurutin aturan itu, yaa udah gue ikutan aja, hehehehehe. Coba kalo di Jakarta ada bis yang bisa gratisan kayak gini, wahhh gak kebayang gue. Ooo iya….. sebenernya tiket Metro yang gue beli tadi berlaku juga untuk naek bis ini, makanya gak perlu beli tiket lagi. Kan masa berlaku nya sampe jam 23.59 malem nanti, jadi yaa selama masih berlaku berarti bisa dipake untuk naek Metro atau bis sepuasnya.

Hhmmm…… sebenernya gue malu juga nih. Buku primbon bilang, dari stasiun Anangina itu gue mesti naek bis nomor 507 dan turun di pemberhentian ke-6. Trus gue itung dong mulai dari gue naek bis, sampe bis itu brenti di tiap2 pemberhentian nya. Satu…. Dua…. Tiga…. Empat…. Wahhhh gue liat ada plang jalan tulisan Campo Romano tuh, tapi kata buku primbon gue harus brenti di pemberhentian ke-6, jadi yaaa gue terusin aja. Lima…. Enam…. Kok malah pinggiran kebon yaaa ? Gak mungkin ada Hotel disini. Udah lahhh, gue terusin lagi….. gue udah yakin pasti nyasar nih. Gue ikutin aja trus sampe nih bis brenti di pemberhentian terakhirnya. Itung2 sekalian jalan2 liat pemandangan lahhh. Hehehehe……. bilang aja loe malu nanya Ndy ! Sebenernya sih gue bukan malu nanya, tapi males aja nanya. Soalnya tadi gue sempet liat ada turis yang nanya2 ke sopir bis itu pake bahasa Inggris. Ehhh tuh sopir malah jawab pake bahasa Italia, hhmmmm ternyata dia gak bisa ngomong bahasa Inggris. Akhirnya tuh bule ngomong pake pake isyarat dan maen tunjuk2 peta gitu deh ama sopir bis. Males banged kan gue kalo kayak gitu.

Gak terasa bis nyampe di ujung pemberhentiannya yang terakhir, gue gak tau deh apa nama terminal nya. Pokoknya gue mesti balik lagi ke arah Anagnina. Sialan….. ternyata bis 507 yang ke arah Anagnina itu yaaa bis ini juga. Terpaksa dehh gue nunggu bis nya ngetem dulu, lagian sopirnya juga lagi keluar. Mungkin dia lagi istirahat minum kopi dan makan gorengan dulu kali yeeee :-).

Keluguan dan kepolosan gue terulang lagi (lugu apa bego loe Ndy ?). Karena gue teuteup gak tau mesti turun dimana…. akhirnya bis 507 yang ke arah Anagnina ini nyampe di ujung lagi dan lagi2 gue kelewat. Bodo ahhh, nyasar nyasar dehhh. Daripada pusing, mending gue balik lagi naek bis 507 ini. Kali ini gue gak boleh salah……. gue perhati’in bener dimana tadi gue sempet liat ada plang nama jalan via Campo Romano. Begitu udah liat dari jauh, buru2 gue pencet bel. Ahhhh……. nyampe juga dan ketemu juga gue ama nih Hotel. Abis dehhh waktu gue cuma buat nyasar nyari nih tempat brenti. ck… ck… ck…

Untuk para turis, gue gak recommend hotel Arcadia ini lahh. Soalnya jauh banged dari pusat kota Roma, meskipun harganya relatif lebih murah dibandingin harga Hotel sejenis di kota Roma dan lumayan bersih juga. Tarif semalemnya itu €50. Karena sempet nyasar 3 jam cuma buat nyari tempat brenti, akhirnya gue baru bisa check-in jam 2 siang. Mandi dulu biar zegerr, gue keluar lagi jam 3 sore. Tujuan gue langsung ke Colosseum dan St. Peter’s Basilica.

Ke Colosseum dulu atau ke Basilica yaa ? Hhmm….. Colosseum aja dehh. Dari Hotel, gue naek bis 507 lagi ke stasiun Anagnina. Dengan berpedoman ke peta primbon lagi, dari stasiun Anagnina gue naek Metro Linea-A dan turun di Roma Termini. Trus dari stasiun Roma Termini, gue pindah naek Metro Linea-B yang ke arah Laurentina. Untuk nyampe ke Colosseum, berarti gue harus turun di stasiun Colosseo yang merupakan dua stasiun pemberhentian setelah Roma Termini. Whuzzz……… meluncur ke stasiun Colosseo.

Nyampe di stasiun Colosseo, gue langsung buru2 keluar karena waktu gue udah tipis banged nih untuk bisa jalan2. Waaaawwwwww !!!! Begitu keluar dari stasiun Colosseo, ternyata udah langsung dihadapkan ama megah dan agungnya bangunan Colosseum. Gileee…. gue ampe bengong ngeliatnya, gak nyangka gue punya kesempatan untuk bisa ngeliat langsung kehebatan dan kemahsyuran peninggalan sejarah bangsa Romawi ini.

Puas juga gue jalan2 ngelilingin Colosseum. Tadinya gue pengen masuk dan ngeliat langsung gimana sih isi dalem Colosseum itu, sembari ngebayangin setting film Gladiator :-). Tapi ngeliat antrian yang panjang banged, akhirnya gue batalin niat untuk masuk ke dalem Colosseum, mending poto2 aja di depan Colosseum. Karena terus terang, tiap sudut dari bangunan megah ini layak banged untuk dijadiin objek poto. Nihhh gue munculin beberapa poto terbaik hasil bidikan K800i gue.

Kalo poto sebelah kanan yang ada gambar gue nya itu, gue ambil pake self-timer nya K800i. Soalnya kan gue jalan2 sendirian, dan rada sungkan juga minta tolong ke bule2 yang lewat. Akhirnya gue tongkrongin aja henpon gue di atas pager, dan ngatur self-timer nya dehhh. Yaaa hasilnya seadanya gitu…. 🙂

Tempat ini penuuuuhhhh banged ama turis2, dan sebagian dari mereka adalah rombongan tour yang dipimpin ama seorang tour guide. Gue sempet numpang denger begitu ada sekelompok rombongan tour yang lagi ngumpul dan ngedengerin penjelasan tour guide nya soal sejarah Colosseum ini. Gue sempet denger kalo sebagian batu-batu gede yang menyusun bangunan Colosseum ini masih merupakan batu asli nya, tapi ada juga sebagian yang merupakan batu yang didatengin dari Cina selama masa pemugaran. Kalo kita perhati’in poto dua Colosseum yang gue pasang sebelumnya, poto paling kiri itu nampakin banged kalo ada dua susunan batu yang berbeda jenis dan juga warnanya. Batu aslinya cenderung punya warna lebih terang dengan tekstur yang kasar. Gak kebayang kannn kalo batu ini udah berumur ratusan bahkan ribuan tahun…..

Capek keliling2 dan poto2, kayaknya enak jajan dulu nihhh. Gue dari dulu penasaran banged pengen ngerasain es krim asli Italia. Kebetulan gue lumayan suka ama yang namanya es krim. Ternyata di Colosseum ini ada juga pedagang kaki lima yang menjajakan makanan ringan. Tapi mereka jualan pake mobil, dan barang jualannya bermacem-macem juga. Mulai dari jualan aer mineral, biskuit, minuman ringan, pizza, dan gak ketinggalan es krim asli Italia. Gue akhirnya mesen es krim coklat campur vanila campur lagi stroberi, ditambah dengan aer mineral. Gue mesti bayar €5 untuk es krim dan aer mineral nya. Ooo iya, kalo mau beli aer mineral, jangan lupa minta yang naturale. Artinya aer mineral yang natural, soalnya di Italia ini ada juga aer mineral yang ber-soda. Jangan ampe salah milih, gue sempet salah waktu beli di bandara.

Rasanya kayak Sprite, tapi gak manis. Aneh kannn ?

Puas keliling2, akhirnya gue mutusin untuk keluar dari areal Colosseum dan langsung menuju target kunjungan selanjutnya, yaitu St. Peter’s Basilica. Tapi sebelum naek Metro, gue liat di deket pintu masuk stasiun ada toko souvenir dan pedagang kaki lima yang jualan kaos. Akhirnya gue beli gantungan kunci seharga €3 per-biji, dan kaos anak kecil seharga €5. Kalo kaos orang dewasa, harganya €10 per-biji nya. Muahhhalll ternyata. Beli seadanya aja, siapa tau ada tempat yang lebih murah nanti.

Ooo iya, mau ke Basilica yaa ? Mesti liat peta primbon lagi nihhh…. Kalo kata peta primbon, dari stasiun Colosseo gue harus balik lagi ke stasiun Roma Termini untuk pindah jalur ke Linea-A. St Peter’s Basilica itu ada deket stasiun Ottaviano, berarti dari stasiun Roma Termini gue harus naek Metro Line-A yang ke arah Battistini. Untuk nyampe ke Basilica, berarti gue harus turun di stasiun Ottaviano yang merupakan enam stasiun pemberhentian setelah Roma Termini. Whuzzz……… meluncur ke stasiun Ottaviano.

Hhhmmm….. ternyata gak gampang bagi orang lugu kayak gue gini untuk bisa nemuin letak St. Peter’s Basilica. Tapi gue kasih tau nih anceng2nya….. Keluar dari stasiun Ottaviano, loe bakal ketemu ama via Ottaviano (Jl. Ottaviano). Ambil arah kiri dan terus telusuri jalan itu. Nanti bakal ketemu banyak toko2 fesyen untuk merk2 terkenal. Pokoknya terus aja telusuri nih jalan sampe ketemu lampu merah. Nyebrang deh tuh di dua lampu merah yang loe temuin. Nahhh ini udah mulai masuk ke area Vatican. Sebelah kiri jalan bakal banyak kita temuin toko2 souvenir dan cenderamata khas Italia. Gue sempet beli nihhh di sini. Ternyata lebih murah dibandingin harga souvenir di Colosseum. Gantungan kunci bisa kita dapetin seharga €2 dan kaos orang dewasa mulai harga €7 – €13. Jenis nya pun lebih bervariasi dibandingin di Colosseum.

Wahhhh…… St. Peter’s Basilica ini juga keren dan luas banged. Gue sempet ambil foto panoramic nya. Coba nih liat.

Sayang gue jalan2 sendirian, dan sayang lagi gue gak punya Digital Camera SLR. Padahal objek poto di Basilica ini hampir tiap jengkal adalah objek poto yang keren. Apalagi saat itu masih sore, sekitar jam stengah 7 sore. Tapi masih panas terik Booo…… soalnya di Italia waktu itu jam 9 malem masih terang kayak maghrib nya di Jakarta lahh. Gue liat di St. Peter’s Basilica ini banyak banged kursi2 berjejer rapi. Dan di kanan kirinya ada layar tancep yang gede banged… tempat inilah yang selama ini gue liat di tipi2. Udah gitu ada dua aer mancur yang ada di komplek Basilica ini. Keren banged dah emang…..

Aaaahhhh……. pegel dan capek banged gue hari ini. Udah nyasar naek turun bis, jalan kaki keliling Colosseum, trus jalan kaki lagi keliling Basilica. Kayaknya nyium bantal enak nihhh :-). Semua misi di Roma udah tercapai, termasuk beli oleh2 buat temen2 gue dan orang di rumah. Nanti kalo kepikiran untuk beli oleh2 lagi, gue ke Ottaviano lagi lahhh pas mo balik ke Jakarta

Ooo iya, episode selanjutnya ntar gue ceritain gimana menakjubkannya kota tua Genoa. Tidur dulu ahhhh….. zz….zzz…..zzzz

6 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()