Kenalan ama cewek, trus dapet duren dua karung

Hhmmmm……..
Setelah 7 hari seminggu dan lebih dari 14 jam per-hari gue sibuk ama kerjaan yang gak ada hentinya, akhirnya punya juga kesempatan untuk berburu duren. Yaa!!! Berburu duren….

Duren adalah satu2nya buah yang bisa bikin gue bela2in keluar duit berapapun besarnya cuma untuk nyicipin dan ngerasain rasanya. Apalagi kalo ternyata maknyusss, wahhh bisa abis lebih dari 8 buah untuk gue sendirian 🙂

Awal2 gue di Jambi mingu lalu, sepupu gue ada yang nelpon dari Muara Bulian dan ngasih tau kalo sekarang di kampung Bajubang Laut udah mulai banyak duren. Dia ngajak gue ke rumah nya kalo mau. Tapi berhubung kerjaan gak ada hentinya, terpaksa gue undur2 jadwal untuk maen ke rumahnya. Maklum lahh kuli, jadi kerja tanpa kenal waktu siang malem demi ngejar target deadline project.

Untung nya hari Minggu kemaren dengan sedikit tricky, gue sempet juga maen ke Muara Bulian.

Jadi ceritanya hari minggu pagi itu gue kenalan ama cewek Jambi, kebetulan dia itu sepupu nya temennya kakak gue. Bingung gak sih ? Jadi kakak gue kan punya temen, trus temennya itu punya sepupu yang namanya Dika. Nahh gue dikasih nomor hape si Dika supaya bisa maen dan silaturahmi ke rumahnya. Ternyata Dika juga asli nya dari Muara Bulian tapi tinggal dan kerja di Jambi, kebetulan banged.

Dari pagi ampe siang gue jalan bertiga nemenin adeknya Dika ke Mall WTC untuk belanja belanji, dari siang ampe sore yaa ngobrol2 aja di rumahnya. Karena hari itu gue emang nge-rencanain untuk berburu duren di Muara Bulian, yaaa gue ajak lah si Dika untuk ikut. Tapi karena alesan harus masuk kerja pagi2 besok, akhirnya dia gak mau gue ajak. Padahal dia demen banged ama duren, nyesel loe Dik gak mau ikut gue. Nanti kapan2 gue ajak lagi dehh, mau gak ? hehehehe…….

Abis shalat Ashar, gue langsung cabut dari rumah Dika dan pergi ke Muara Bulian sendirian. Sejam perjalanan lahh nyetir sendirian, nyampe deh di rumah sepupu gue. Tanpa basa-basi, gue langsung ngomong aja kalo gue kesini niat pengen minta duren. Sepupu gue udah ngerti aja, dia langsung ngambil hape, dan nelpon sodara2 kita di kampung Muara Tembesi dan Bajubang Laut. Semua bilang kalo duren nya ada dan baru jatoh dari pohon, sokk ambil aja kesini kalo mau. Wahhhhh, mangstabbhhh kalo begitu.

Abis makan malem, sekitar jam 8 gue ber-empat (bini nya sepupu gue dan dua anaknya si Artha dan Hebat) langsung cabut naek mobil ke kampung Muara Tembesi. Di sono ternyata duren nya kecil2, masih segede kepala bayi lahhh, tapi udah mateng itu juga. Si Hebat langsung ke kebon bawa senter, pulang2 dia udah bawa 2 buah duren yang kulitnya masih kotor banyak tanah. Wahhh, bener2 duren yang baru jatoh dari pohon. Kesampean juga gue makan duren yang baru jatoh dari pohon…… yummy.

Si empunya rumah juga ngeluarin sekitar 10 buah duren dari dapur, katanya itu dipungut dari tanah sore tadi. Lumayan masih seger lahhh…… Semua dibuka dan habis malem itu juga ama kami ber-empat. Pulangnya, kami masih dikasih lagi duren seger. Sekarung boooo !!!! Mabok2 deh ama duren.

Pas mau pulang, di mobil ternyata sepupu gue nawarin untuk berburu duren lagi di kampung Bajubang Laut. Gue sih oke oke aja, duren gitu lohhh !!! Sampe di Bajubang Laut, ternyata orang yang kita datengin lagi nge-jagain kebon duren nya di pondok. Ba bi bu ba bi bu ngomong, akhirnya dia keluar dari pondok dan nge-gotong duren lagi sekarung. Ternyata duren di Bajubang Laut ini lebih gede ukurannya, ada lahh segede kepala manusia dewasa. Masukin mobil !!!

Hehehehehe, baru beberapa jam gue berburu duren, udah dapet dua karung duren seger. Gratisan lagi !!! Gimana kalo berburu seharian penuh yaaa ?

11 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()