Andai aku jadi Tuhan

Mungkin judul nya agak2 ekstrim yaaa…. Tapi bukan itu kok maksudnya.

Gue cuma ter-inspirasi untuk nulis sesuatu yang ada di otak gue begitu kemaren gue sempet chatting ama temen. Sepanjang chatting, cuma keluhan2 mulu yang dia tulis. Yaa emang sih, emang pas dia lagi curhat aja. Yang ada di otak gue, nih orang gak ada semangat idup nya sama sekali dahhh.

Gue gak abis pikir aja ama orang2 yang selalu demen ngeluh. Hey Guyz, wake up !!! Kenapa harus ngeluh sih ? Jujur aja, gue pun pernah ngeluh, itu fitrah mungkin yaa. Tapi gue gak mau terjebak dalam lingkaran itu berlama-lama, ngeluh cuma bikin kita keilangan semangat idup dan cenderung mendekati kufur nikmat alias gak mensyukuri nikmat yang dikasih Allah SWT.

Setiap manusia ditakdirkan oleh Allah SWT untuk bisa ngerasain yang namanya senang, sedih, bahagia, musibah, suka, maupun duka. Semua isi jagad raya ini serba seimbang bukan ? Setiap ada yang kecil pasti ada yang besar. Setiap ada yang kuat pasti ada yang lemah. Dan juga setiap ada yang bahagia pasti ada yang susah. Gak ada satupun manusia di muka bumi ini yang gak punya masalah, semua punya masalah kehidupannya sendiri2. Cuma satu yang membedakan mereka…. cara mereka menghadapi masalah nya ! Yaaa cara mereka menghadapi masalah nya. Ada yang stress, lalu berusaha lari dari masalah. Mereka pikir dengan berlari, masalah akan hilang. Ooo come on ! Kalo dianalogikan, gimana kita mau menang perang kalo bertempur aja gak berani. Udah ngaku kalah sebelum angkat senjata.

Yaaa gue tau, gak semua orang punya keberanian untuk ngambil resiko. Prinsip gue sebenernya sederhana :

  • Anggep masalah itu bukan beban, tapi sebuah tantangan yang harus loe hadepin.
  • Biasakan memberi sugesti positif pada diri loe sendiri. Misalnya, dengan memberi semangat pada diri sendiri menggunakan kata2 “Ayo semangat, aku pasti bisa”. Jangan blom apa2 udah ngomong “Ahhh, kayaknya susah deh, gak mungkin banged. Aku pasti gak bisa”.
  • Teuteup jaga dan konsisten ama sugesti tadi, meskipun blom berhasil. Gak ada usaha yang instan hasilnya, cuma mie aja yang instan :-). Semakin loe gagal, semakin kenceng loe mesti kasih sugesti positif tadi.
  • Yakinkan dan tanemin di dalem pikiran loe, bahwa semua hasil adalah mutlak hak prerogatif nya Allah SWT. Tugas kita cuma berusaha dan berdo’a. Ini penting, supaya kita gak tenggelam dalam keputus-asaan dan kekecewaan saat kegagalan dateng silih berganti.

Menurut gue, kita akan mendapatkan hasil sesuai dengan kadar usaha dan do’a yang kita lakukan. Kalo loe mau dapet nilai A dalem kuliah, maka persembahkan kadar usaha dan do’a yang setara dengan nilai A itu. Misalnya loe kepengen nilai A tapi usaha dan do’a loe cuma setara ama nilai C, yaa nilai C lahh nanti hasil yang loe dapet. Intinya, persembahkan yang terbaik dalam usaha loe ngedapetin sesuatu. Entah itu mencapai karir sukses, nuntut ilmu, nyari kerja, atau sekedar pedekate ama calon pacar. hehehehe….

Dan menurut pendapat gue lagi, cuma orang2 yang punya semangat hidup dan keyakinan untuk berhasil itulah yang akan mendapat pertolongan dari Allah SWT.

Analogi gue gini :
Pak Boss kita di kantor, pasti akan meng-appreciate dan memberi promosi pada karyawannya yang ber-prestasi dan punya semangat kerja tinggi serta etos kerja yang baik. Ngapain dia promosi’in karyawan yang klemar-klemer di kantor, kerjaannya cuma ngeluh tiap hari, lemes letoy gak punya semangat. Tul gak sih ?

Jadi seandainya gue jadi Tuhan, gue pun cuma akan menolong manusia yang punya semangat untuk berhasil dan gigih berusaha serta berdo’a.

So…… keep up your spirit guyz !

6 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()