First step in Melbourne

Lagi-lagi…… udah dua kali gue pergi overseas dan kena sial. What is this sign about ?

Kali ini gue dapet OJT dan Workshop tentang EDA1500 GPON di Ericsson Education Australia. Workshop nya sendiri dari tanggal 8-12 Desember 2008. Cuma gue berangkat dari Jakarta tanggal 6 dan bakalan balik tanggal 14.

Pas masih di Jakarta, gue udah ngebayangin aja enaknya bisa punya banyak waktu untuk jalan2 di Melbourne. Karena gue ada waktu sebelum workshop dan juga setelah workshop. Tapi ternyata bayangan gue beda banged ama kenyataannya. Yang ada jadi maless aja gue bawaannya.

Biasanya kan sebelum berangkat training atau project atau apapun kegiatan overseas, kita dikasih cash advance untuk bekal di negeri orang. Besarannya tergantung lama kita disono, tapi cukup lah untuk nutupin biaya hidup selama di negeri orang. It happened twice to me ! Gue udah dua kali gak sempet ngerasain yang namanya cash advance.

Pertama waktu ke Brunei ngerjain proyek DSTcom 3G, karena buru2 dan gradak-gruduk, akhirnya cek untuk cash advance blom sempet di tanda tangan ama Boss2 dan gue udah keburu berangkat. Kali ini sebenernya gue dapet cek nya, tapi dapetnya pas hari jum’at kemaren jam stengah 4 sore. Gue mau cairin, ehhh Bank nya udah tutup, padahal berangkat hari sabtu besok nya. Sama aja bo’ong kan ? Gue cari yang mau bayarin nih cek, gak ada yang mau.

Akhirnya gue terpaksa bongkar tabungan dan sempet nuker AUD untuk bekal. Singkat kata singkat cerita, gue bawa bekal AUD300 plus 1juta rupiah untuk bayar fiskal.

Sampe di Melbourne, gue janjian ketemu ama Indra (orang Solution nya EID) di pintu keluar kedatangan. Soalnya dia udah nyampe duluan naek Malaysia Airline, sementara gue naek Garuda. Lumayan juga euyy naek taksi dari bandara ke Hotel Mantra on Russel. Kena sekitar AUD45 lahh…. Udah gitu, pas dateng ke resepsionis, dia bilang kalo kamar gue blom siap dan gue disuruh nunggu dulu sampe orang nya check-out. Sialan nihh gue pikir…. usir aja kenapa sih tuh orang ? hehehehe…

Terpaksa lahh gue numpang dulu sebentar di kamar nya Indra sampe lewat jam 1, soalnya biasanya kan maksimal waktu check-out itu jam 1 siang.

Dari website nya sih, tuh Hotel keren banged dan fasilitas canggih. Ternyata eh ternyata….. We have to pay for any facilities we need. Nih hotel gak ngasih jatah breakfast. Mau akses internet di kamar ? Mesti bayar AUD27.5 per-hari. Mau minum aer putih ? Mesti bayar AUD7.5 untuk dapet aer putih 1 liter. Mau nonton pelem….. yaa bayar lah ! Untung mandi gak dipungut biaya, kalo kena biaya juga bisa gak mandi selama seminggu lahh gue.

Selain itu, penyelenggara Workshop nya juga gak nyediain makan siang selama workshop. Yang ada, gue totally mesti ngeluarin duit sendiri untuk makan 3x sehari. What a disaster yaaaa….. Padahal biasanya kalo trening, breakfast dapet dari Hotel… trus lunch dapet dari tempat trening. Kalo murah sihhh gak papah…. lah ini gue makan ayam goreng aja bisa abis 80ribuan, trus makan burger atau Pizza bisa abis 95ribuan. Jangan2 duit SPJ abis buat makan doang, hehehehehe…..

But anyhow, I love this city. Such a beautiful city. Deket pantai, rame, bersih, tapi dingin bukan maen meskipun lagi musim panas katanya. Ooo iya, foto nya besok2 aja yaa….. lagi males upload nih soalnya. Cuma pengen cerita aja dulu.

Ciao…..

5 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()