Batavia Air hobi banget delay

Sepanjang pengalaman gue, baru kali ini ada sebuah maskapai penerbangan yang berani mengatakan “Pesawat nya kemungkinan akan delay 3 jam Pak, tetapi kami belum tau akan menggunakan pesawat yang dari mana nantinya.” 3 Jam masih berani ngomong kalo itu delay ? Itu sih namanya re-schedule ! Apa-apaan ini ???

Jadi ceritanya begini….
Gue rencananya bakal terbang dari Jakarta ke Jambi hari Jum’at kemaren 19 Desember 2008. Dari sekian banyak maskapai, penerbangan paling cepet yang di atas jam 12 cuma Batavia Air doang. Akhirnya gue beli tiket dan dijadwalkan bakal terbang dengan flight 7P-543 jam 13.20 WIB.

Akhirnya gue masuk ruang tunggu B2 pada jam 12.00 WIB, pas gue liat kok layar monitor di pintu B2 cuma nampilin jadwal penerbangan ke Pontianak doang yaa ? Trus gue keliling lagi sampe ke pintu B4, dan ketemu jadwal keberangkatan pesawat ke Jambi 7p-543 yang tertulis ETD 14.05 WIB. Kalo gue gak salah, ETD adalah Estimated Time Departure. Itu berarti dari jadwal semula berangkat jam 13.20 pesawat bakal delay dan kemungkinan akan berangkat jam 14.05 WIB. Sempet kesel juga sih, tapi yaa gue masih nganggep ini delay yang wajar.

Pas gue tanya petugas di pintu B4, katanya pesawat ke Jambi itu berangkat dari pintu B2, mereka salah masang pengumuman di layar monitor. Masang pengumuman aja bisa salah, gimana sih ini…..

Nyampe di ruang tunggu B2, gue liat udah bejubel orang numpuk di sana, blom lagi yang duduk2 di luar ruangan. Segini banyak kah penumpang yang bakal berangkat ke Jambi ? Gitu gue mikirnya waktu itu. Coba liat dehhh poto2 ini…..

Masuk ke dalem, gue langsung nemuin petugas jaga nya dan langsung nanya.
Andy : “Mas, pesawat ke Jambi betul yaa berangkat dari pintu B2 ini ?”
Petugas : “Betul mas… disini”
Andy :Delay sampe jam 14.05 kan yaaa ?”
Petugas : “Blom ada informasi mas, ditunggu aja.”
Andy : “#*&%@$*@&^$@^%#”

Gak berapa lama, gue heran makin banyak orang yang numpuk di ruangan tunggu B2 ini. Gue sempet denger ada bapak2 yang nanya ke petugas tadi : “Mas… jam berapa ini pesawat ke Pangkal Pinang bakal diberangkatin ?”
Wahh….. ada yang gak beres nih gue pikir. Pas gue tanya ama orang2, ternyata pesawat ke Pangkal Pinang itu mestinya berangkat jam 09.15 tadi pagi. Padahal sekarang udah ampir jam stengah 2 siang lohhh. Gilee nih Batavia Air !!!

Gue langsung datengin lagi petugas jaga tadi.
Andy : “Mas…. ini sebenernya pesawat ke jambi akan diberangkatin jam berapa sih ?”
Petugas : “Belum ada informasi Pak, mohon ditunggu aja.”
Andy : “Yaa cari tau lah mas… itu sampeyan megang walkie-talkie, coba dipake !”
Petugas : **ngomong ama temennya lewat walkie-talkie***
Andy : “Gimana mas ?”
Petugas : “Pesawat di Jambi bakal delay 3 jam Pak…”
Andy : “Apa ??? 3 jam…… Trus bakal berangkat jam berapa ?”
Petugas : ***ngitung-ngitung pake jari tangannya*** “Kira-kira jam stengah 5 sore nanti Pak”
Andy : “Gila apa sampeyan….. Udah, mending batalin aja penerbangan ini. Cariin pesawat laen buat seluruh penumpang nya. 3 jam kok masih berani bilang kalo ini delay.”

Setelah itu, makin banyak orang yang marah2 ke petugas jaga tadi. Ada bapak2 yang marah karena ada keluarga nya yang lagi kemalangan dan dia harus dateng ke Jambi secepatnya. Ada juga orang yang udah ngamuk bilang kalo dia bakal kehilangan kesempatan tender 30 milliar kalo emang pesawat nya baru berangkat jam stengah 5 sore.

Ngeliat makin banyak orang yang komplen, esmosi gue makin menjadi.
Andy : “Sebenernya apa sih alasan delay nya mas ?”
Petugas : “Pesawatnya blom ada Pak”
Andy : “Loh, blom ada pesawat kok udah berani jual tiket ? Apa2an ini..”
Petugas : “Maaf Pak, kami cuma petugas. Mending bapak langsung turun aja ke bawah nemuin manager saya”
Andy : “Enak aja… kami ini penumpang. Harus dilayani dong, masa’ kami yang harus datengin manager sampeyan. Suruh dia naek kesini sekarang !”
Petugas : “Maaf Pak, saya udah sampe’in tadi tapi gak ada tanggepan. Kalo mau, saya bisa anter bapak ke bawah.”
Andy : “Coba sampeyan telpon manager nya, suruh dia naek kesini dan hadapi penumpang. Suruh dia jelasin masalahnya.”
Petugas : “Sekali lagi maaf Pak, sebaiknya bapak kalo mau komplen langsung aja di bawah.”

Gue udah tambah kesel aja, nada bicara gue udah agak2 naek dikit nih dan gemeteran juga. Gue kalo lagi esmosi emang suka gemeteran nih tangan.
Andy : “Yaaa udah kalo sampeyan gak berani, coba sampeyan telpon manager nya biar saya yang bicara. Atau kalo enggak, mana nomor henpon dia, biar saya yang telpon.”
Petugas : “Telpon ini gak bisa dipake buat nelpon ke manager Pak, mending bapak saya anter aja ke bawah.”

Denger kayak gitu, penumpang yang laen langsung nyahut, “Yaaa udah ayoo semua turun !”

Pas di bawah, ternyata kita cuma dibawa ke counter jaga doang. Ketemu ama supervisor nya, cewek pula. Pas ditanya, memble-memble pula dia jawabnya dan gak ada kejelasan. Meledak lagi lah esmosi gue…
Andy : “Coba tolong mana manager nya, masa’ udah jauh2 turun ke bawah disuruh ngadepin petugas counter gini.”

Tuh cewek langsung nelpon pake henpon nya, dan gak berapa lama dia bilang manager nya lagi on de wey kesini. Oke kita tunggu….

Gak berapa lama, dateng lah orang yang ngaku namanya Lukman. Ternyata beliau ini adalah Stasiun Manager nya Batavia Air di Bandara Soeta. Dengan sigap, dia langsung ngejelasin dan ngasih solusi.
Pak Lukman : “Maaf Pak, untuk ke Jambi akan kita berangkatkan menggunakan pesawat yang dari Malang jam 15.00 nanti landing nya.”

Penumpang yang laen saling mengutarakan kekecewaannya di depan Pak Lukman. Mulai dari yang kena kemalangan, bapak2 yang dateng dari Manado dari jam 6 pagi, orang yang hampir kehilangan tender 30 miliar, dll. Gue sempet ngomong juga ke Pak Lukman.
Andy : “Jadi jam berapa kepastian kami ini akan diberangkatkan Pak Lukman ?”
Pak Lukman : “Seandainya pesawat dari Malang jam 15.00 sudah bisa landing, beri kami waktu 30-45 menit lagi untuk persiapan Pak. Jadi kemungkinan kita akan berangkat jam 15.30 nanti.”
Andy : “Apa jaminannya kalo ternyata lewat dari jam itu ?”
Pak Lukman : “Saya akan awasi langsung Pak, saya jamin paling telat jam 15.30 kita sudah bisa take-off ke Jambi.”
Andy : “Oke kalo gitu, coba buatkan surat pernyataan yang menyebutkan alasan delay pesawat ke Jambi dan sebutkan juga kapan kepastian jadwal keberangkatannya. Pak Lukman harus tanda tangani sendiri surat pernyatan itu !”

Singkat kata, semua penumpang udah agak tenang sedikit. Dan Pak Lukman akhirnya mau bikin surat pernyataan itu dan menandatangani nya. Nih kalo mau liat surat pernyataannya.

Pada saat yang sama, ternyata keberangkatan Batavia Air tujuan Denpasar juga kena delay. Wahhh….. kayaknya Batavia Air emang paling hobi bikin delay macem gini. Bukan maen !!!

Kami semua kembali ke atas nunggu sampe jam 15.30 jadwal keberangkatan. Di ruang tunggu udah disedia’in Aqua gelas dan juga roti. Pelayanan macam apa ini…. kompensasi delay cuma diganjar ama Aqua gelas dan sepotong roti.

Ooo iya lupa… setelah berhasil megang surat pernyataan itu, di ruang tunggu B2 gue maksa petugas jaga nya untuk ngebacain surat pernyataan itu keras-keras.
Andy : “Mas, sekarang sampeyan baca surat pernyataan ini pake speaker dan baca yang keras biar semua orang di ruangan ini tau apa alasan delay nya. Biar sampeyan gak ditanya-tanya orang lagi”
Petugas : “Iya mas…. nanti nunggu teman saya. Sebenernya bukan saya yang jaga, saya cuma bantuin aja.”
Andy : “Halahhh…… udah sana bacain pake speaker. Sama aja siapa pun yang jaga, sampeyan petugas Batavia juga kan ?”

Akhirnya dia nurut dan ngebaca surat pernyataan itu dengan keras pake speaker.

Dan alhamdulillah, akhirnya sekitar jam 15.30 kami bener2 dipanggil untuk naek ke pesawat dan siap diberangkatin. Di deket pesawat keliatan Pak Lukman lagi sibuk ngatur para penumpang yang bakal naek ke pesawat. Ternyata omongan beliau bener, dia awasin sendiri di lapangan supaya janji dia bisa ditepatin.

Ngomong-ngomong, ternyata kejadian delay di Batavia Air ini bukan cuma sekali dua kali. Udah sering juga rupanya. Bahkan pernah ada pesawat Batavia Air yang dibajak ama penumpang nya gara2 penumpang kesel ama delay yang kelamaan. Nihh gue kasih link beberapa berita soal pelayanan Batavia Air.
Penumpang Batavia Terlantar karena Radar Rusak
Pembajakan Akibat Keterlambatan Batavia Air
Batavia Air ke Jambi Delay 3 Jam, Penumpang ‘Sandera’ Pesawat

8 Komentar

    Error thrown

    Call to undefined function ereg()